10 Pebulu Tangkis Indonesia yang Sukses di Kejuaraan Dunia

10 Oktober 2020, 10:30 WIB
Penulis: Muhammad Ramdan
Editor: I Gede Ardy Estrada
Liliyana Natsir merupakan salah satu pebulu tangkis Indonesia dengan gelar terbanyak dalam Kejuaraan Dunia. /(Dok. PBSI)

SKOR.id - Kiprah pebulu tangkis Indonesia di Kejuaraan Dunia terbilang cukup gemilang. Secara keseluruhan, Merah Putih telah mengoleksi 23 emas.

Torehan tersebut mencatatkan Indonesia berada di urutan kedua dalam daftar peraih gelar terbanyak setelah Cina dengan 66 trofi.

Dari lima sektor, ganda putra Indonesia menjadi penyumbang gelar terbanyak, yakni 10. Sementara sisanya, tunggal putra (6 gelar), tunggal putri (2), dan ganda campuran (5).

Skor.id merangkum 10 wakil Indonesia yang meraih kesuksesan ketika bertanding di Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis:

1. Tjun Tjun/Johan Wahjudi

Pasangan ganda putra Tjun Tjun dan Johan Wahjudi jadi wakil Indonesia pertama yang meraih gelar dalam Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis.
Pasangan ganda putra Tjun Tjun dan Johan Wahjudi jadi wakil Indonesia pertama yang meraih gelar dalam Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis. (Dok. Badminton Talk)

Tjun Tjun/Johan Wahjudi menjadi wakil Indonesia pertama yang meraih gelar juara dunia. Tepatnya pada edisi perdana Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 1977 di Malmo, Swedia.

Kala itu, Tjun Tjun/Johan Wahjudi meraih titel setelah mengalahkan ganda putra Indonesia lainnya, Christian Hadinata/Ade Chandra, dengan skor 15-6, 15-4.

Selain emas dan perak, pada edisi pertama Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis, Indonesia juga meraih perunggu melaui tunggal putra Iie Sumirat.

Pada masanya, Tjun Tjun/Johan Wahjudi bersama dengan Christian Hadinata/Ade Chandra mampu mendominasi ganda putra.

Bersama dengan pemain tunggal Rudy Hartono dan Liem Swie King, tim Indonesia hampir tidak terkalahkan antara 1970-1980 dan menjuarai setiap kejuaraan Thomas Cup.

Bahkan Tjun Tjun/Johan Wahjudi mampu meraih gelar juara All England empat kali secara beruntun pada 1977, 1978, 1979, 1980.

Secara keseluruhan, pasangan ini telah mengoleksi enam gelar All England, sisanya diraih masing-masing pada 1974, 1975, dan 1977.

2. Christian Hadinata

Legenda bulu tangkis Indonesia Christian Hadinata pernah meraih gelar Kejuaraan Dunia di dua sektor.
Legenda bulu tangkis Indonesia Christian Hadinata pernah meraih gelar Kejuaraan Dunia di dua sektor. (Dok. PBSI)

Christian Hadinata adalah legenda bulu tangkis Merah Putih satu-satunya yang tercatat meraih dua gelar sekaligus pada Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis.

Prestasi ini diraihnya pada edisi kedua saat Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis bergulir di Jakarta, 1980 silam. Dua gelar Christian Hadinata diraih pada sektor ganda putra dan campuran.

Di sektor ganda, ia dan Ade Chandra menebus kegagalan edisi sebelumnya dengan meraih gelar perdana usai mengalahkan sesama wakil Indonesia, Hariamanto Kartono/Rudy Heryanto, dengan skor 5-15, 15-5, 15-7.

Sementara pada sektor ganda campuran, Christian Hadinata yang berpasangan dengan Imelda Wiguna pada final mengalahkan wakil Inggris, Mike Tredgett/Nora Perry, dua gim langsung 15-12, 15-4.

Christian Hadinata dianggap sebagai pebulu tangkis terbaik sepanjang masa. Ia sukses membawa Indonesia menjuarai Thomas Cup.

Dari enam penampilan secara beruntun pada 1973 hingga 1986 dalam supremasi kejuaraan bulu tangkis beregu putra itu, Christian Hadinata hanya kalah dalam satu pertandingan.

Ia pun berkontribusi dalam kejayaan Indonesia membawa pulang empat trofi Thomas Cup masing-masing pada 1973, 1976, 1979, dan 1984. Atas prestasinya tersebut, pada 2001 namanya abadi di Hall Of Fame Bulu Tangkis Dunia.

3. Hendra Setiawan

Hendra Setiawan (kaan) saat tampil besama Mohamad Ahsan pada laga final Indonesia Masters 2020 yang digelar di Istora Senayan, Jakarta, pada 19 Januari 2020.
Hendra Setiawan (kaan) saat tampil besama Mohamad Ahsan pada laga final Indonesia Masters 2020 yang digelar di Istora Senayan, Jakarta, pada 19 Januari 2020. Jessica Margaretha/Skor.id

Sudah sejak lama ganda putra menjadi andalan Indonesia di berbagai kejuaraan internasional. Salah satu pemain yang melanjutkan tongkat estafet pada sektor ini adalah Hendra Setiawan.

Hendra Setiawan, yang saat ini masih aktif, tercatat sebagai ganda putra Indonesia tersukses di Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis dengan meraih empat gelar.

Titel pertama diraih pada 2007 ketika berpasangan dengan Markis Kido. Sementara sisanya didapat bersama Mohammad Ahsan masing-masing pada 2013, 2015, dan 2019.

Gelar terakhir yang diraih pada 2019, mencatatkan namanya sebagai pemegang rekor pemain tertua yang memenangi gelar juara dunia, yakni pada usia 35 tahun.

Pencapaian ini juga membuat Hendra Setiawan tercatat sebagai ganda putra dengan gelar terbanyak di Kejuaraan Dunia bersama dua pebulu tangkis spesialis ganda putra asal Cina, Cai Yun dan Fu Haifeng yang sama-sama mengantongi empat titel.

Lebih dari itu, pebulu tangkis yang saat ini berusia 36 tersebut telah mengharumkan Indonesia di berbagai ajang bergengsi.

Di antaranya meraih emas pada Olimpiade Beijing 2008 bersama Markis Kido, dua emas Asian Games Guangzhou 2010 (Markis Kido) dan Incheon 2014 (Mohammad Ahsan), serta berbagai kejuaraan lainnya.

4. Liliyana Natsir

Ganda campuran Indonesia Liliyana Natsir (kanan) dan Tontowi Ahmad mendapat sambutan meriah dari masyarakat Indonesia usai meraih medali emas dalam Olimpiade Rio de Janeiro, Brasil 2016.
Ganda campuran Indonesia Liliyana Natsir (kanan) dan Tontowi Ahmad mendapat sambutan meriah dari masyarakat Indonesia usai meraih medali emas dalam Olimpiade Rio de Janeiro, Brasil 2016. Muhammad Ramdan/Skor.id

Liliyana Natsir menjadi pebulu tangkis spesialis ganda campuran satu-satunya di dunia yang sukses meraih empat gelar di Kejuaraan Dunia.

Prestasi ini diraih Butet, sapaan akrab Liliyana Natsir, saat berpasangan dengan Nova Widianto pada 2005 dan 2007, kemudian dilanjutkan dengan Tontowi Ahmad pada 2013 dan 2017.

Selain itu, ia menjadi pemain ganda campuran pertama yang sukses menyumbang emas untuk Indonesia pada Olimpiade Rio de Janeiro 2016 bersama Tontowi Ahmad dan perak bersama Nova Widianto pada Olimpiade Beijing 2008.

Butet yang kini berusia 35 tahun itu juga sukses meraih tiga gelar All England secara beruntun pada 2012, 2013, dan 2014 bersama Tontowi Ahmad.

Dengan deretan prestasi tersebut, Liliyana Natsir dianggap sebagai pemain ganda campuran terbesar sepanjang masa.

5. Mohammad Ahsan

Mohammad Ahsan (kanan) berusaha mengembalikan kok saat bertanding melawan wakil India di semifinal BACT 2020.
Mohammad Ahsan (kanan) berusaha mengembalikan kok saat bertanding melawan wakil India di semifinal BACT 2020. Dok. PBSI

Mohammad Ahsan juga masuk dalam jajaran pebulu tangkis ganda putra yang meraih kesuksesan dengan mengantongi tiga gelar juara dunia ketika berpasangan dengan Hendra Setiawan masing-masing pada 2013, 2015, dan 2019.

Gelar juara perdananya diraih bersama dengan Hendra Setiawan usai mengalahkan wakil Denmark, Mathias Boe/Carsten Mogensen dengan skor 21-13, 23-21.

Kemudian, pada edisi Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2015, Mohammad Ahsan juga berhasil meraih titel usai mengalahkan wakil Cina Liu Xiaolong/Qiu Zihan dengan skor 21-17, 21-14.

Pada 2019 lalu, Mohammad Ahsan berhasil menjadi juara dunia untuk kali ketiga selepas mengalahkan Takuro Hoki/Yugo Kobayashi asal Jepang dengan skor 25–23, 9–21, 21–15.

6. Rudy Hartono

Rudy Hartono, maestro bulu tangkis Indonesia dalam peluncuran raket di Tangerang, Banten pada 28 Agustus 2018.
Rudy Hartono, maestro bulu tangkis Indonesia dalam peluncuran raket di Tangerang, Banten pada 28 Agustus 2018. Husni Yamin/Skor.id

Rudy Hartono adalah mantan bintang bulu tangkis Indonesia sektor tunggal putra pertama yang meraih gelar juara dunia pada 1980. Ketika itu, ia mengalahkan sang kompatriot, Liem Swie King, pada final dengan skor 15-9, 15-9.

Rudy Hartono dianggap sebagai atlet Indonesia paling terkenal dalam sejarah sekaligus dianggap sebagai pebulu tangkis terhebat sepanjang masa.

Selain di Kejuraan Dunia, ia juga sukses meraih berbagai gelar internasional lainnya termasuk, delapan trofi beruntun All England pada 1968-1974.

Pencapaiannya tersebut mencatatkan namanya dalam Guinness Book of Records. Ia juga turut andil dalam kesuksesan Indonesia menyabet empat gelar Thomas Cup secara beruntun pada 1970, 1973, 1976, dan 1979.

Selain Rudy, Indonesia juga memiliki tunggal putra yang sukses meraih gelar juara dunia. Mereka adalah Icuk Sugiarto (1983), Joko Suprianto (1993), Hariyanto Arbi (1995), Hendrawan (2001), dan terakhir Taufik Hidayat (2005).

7. Verawaty Fadjrin

Verawaty Fadjrin merupakan pebulu tangkis tunggal putri pertama Indonesia yang meraih gelar di Kejuaraan Dunia.
Verawaty Fadjrin merupakan pebulu tangkis tunggal putri pertama Indonesia yang meraih gelar di Kejuaraan Dunia. (Dok. Indosport)

Verawaty Fadjrin adalah mantan pebulu tangkis tunggal putri Indonesia pertama yang sukses meraih gelar juara dunia.

Tepatnya pada 1980 di Jakarta. Kala itu, ia berhasil mengalahkan sesama pemain Merah Putih, Ivana Lie, dengan skor 11-1, 11-3.

Verawaty Fadjrin dikenal sebagai pebulu tangkis serba bisa yang telah tampil di tiga sektor yakni tunggal, ganda putri, dan ganda campuran.

Verawaty memimpin tim Uber Cup Indonesia saat menempati posisi kedua pada 1978, 1981, dan 1986 .

Untuk edisi terakhir, Verawaty menyumbang enam kemenangan dan hanya tiga kali dalam perjalanan hingga final sebelum akhirnya kalah dari Cina 2-3.

Ia juga membantu Indonesia memenangi Sudirman Cup (kejuaraan beregu campuran) usai mengalahkan Korea Selatan 3-2 pada 1989, tahun terakhirnya bermain di pentas internasional.

8. Susy Susanti

Susy Susanti, mantan pebulu tangkis Indonesia yang kini menjadi Kabid Binpres PBSI saat acara konferensi pers pada 2019.
Susy Susanti, mantan pebulu tangkis Indonesia yang kini menjadi Kabid Binpres PBSI saat acara konferensi pers pada 2019. (Jessica Margaretha/Skor.id)

Verawaty Fadjrin bukan satu-satunya tunggal putri Indonesia yang meraih gelar juara dunia. Merah Putih juga memiliki Susy Susanti yang membawa pulang trofi yang sama pada edisi 1993 di Birmingham, Inggris.

Kala itu, Susy Susanti yang saat ini menjabat sebagai Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi (Kabid Binpres) PP PBSI mengalahkan wakil Korea Selatan, Bang Soo-Hyun, dengan skor 7-11, 11-9, 11-3.

Perawakannya yang relatif kecil, Susy Susanti menggabungkan gerakan cepat dan anggun dengan teknik tembakan yang elegan.

Banyak orang menganggap Susy Susanti sebagai salah satu pemain tunggal putri terhebat sepanjang masa.

Ia adalah atlet bulu tangkis tunggal putri Indonesia pertama dan satu-satunya yang sukses meraih emas Olimpiade Barcelona 1992.

Hingga saat ini, belum ada pebulu tangkis tunggal putri Indonesia yang mampu mengulang torehan tersebut.

9. Nova Widianto

Nova Widianto pernah menjadi salah satu pebulu tangkis terbaik di sektor ganda campuran.
Nova Widianto pernah menjadi salah satu pebulu tangkis terbaik di sektor ganda campuran. (Dok. Badminton Europe)

Nova Widianto dianggap sebagai salah satu pemain ganda terhebat di eranya.

Ia dikenal karena pergerakannya yang luar biasa di lapangan dan pemain yang mudah beradaptasi ketika dipasangkan dengan sejumlah pemain.

Kesuksesan terbesarnya diraih bersama Liliyana Natsir dengan memenangi dua gelar juara dunia pada 2005 dengan mengalahkan Xie Zhongbo/Zhang Yawen Cina) dengan skor 13-15, 15-8, 15-2 dan pada 2007 menaklukkan Zheng Bo/Gao Ling (Cina), 21-16, 21-14.

Nova Widianto juga pernah meraih perak bersama Liliyana Natsir pada Olimpiade Beijing 2008.

10. Ricky Subagja

Ricky Subagja, legenda pebulu tangkis Indonesia yang juga pernah memenangi Kejuaraan Dunia..
Ricky Subagja, legenda pebulu tangkis Indonesia yang juga pernah memenangi Kejuaraan Dunia.. (Dok. PBSI)

Ricky Subagja juga dianggap sebagai pemain spesialis ganda putra terhebat sepanjang sejarah. Pada 1993, ia meraih gelar juara dunia pertamanya bersama Rudy Gunawan.

Setelah itu, ia sukses mempertahankan gelar tersebut pada edisi 1995 bersama Rexy Mainaky.

Keduanya pun meraih kesuksesan besar. Lebih dari 30 gelar internasional sukses mereka kantongi.

Ricky Subagja/Rexy Mainaky juga berhasil membawa pulang emas Olimpiade Atlanta 1996. Mereka juga turut membawa Indonesia meraih empat gelar Thomas Cup secara beruntun pada 1994, 1996, 1998, dan 2000.

Berikut daftar lengkap pebulu tangkis Indonesia yang pernah meraih gelar juara dunia:

Tunggal putra
1980: Rudy Hartono
1983: Icuk Sugiarto
1993: Joko Suprianto
1995: Hariyanto Arbi
2001: Hendrawan
2005: Taufik Hidayat

Tunggal putri
1980: Verawaty Fadjrin
1993: Susy Susanti

Ganda putra
1977: Tjun Tjun/Johan Wahjudi
1980: Ade Chandra/Christian Hadinata
1993: Rudy Gunawan/Ricky Subagja
1995: Rexy Mainaky/Ricky Subagja
1997: Sigit Budiarto/Candra Wijaya
2001: Tony Gunawan/Halim Haryanto
2007: Markis Kido/Hendra Setiawan
2008: Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan
2015: Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan
2019: Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan

Ganda campuran
1980: Christian Hadinata/Imelda Wiguna
2005: Nova Widianto/Liliyana Natsir
2007: Nova Widianto/Liliyana Natsir
2013: Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir
2017: Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir

Ikuti juga InstagramFacebookYouTube, dan Twitter dari Skor Indonesia.

Berita Bulu Tangkis Lainnya:

Demi Keselamatan Atlet, PBSI Rutin Lakukan Tes Rapid dan Swab di Cipayung

Liliyana Natsir, Pebulu Tangkis Putri Era 2010-an Terbaik Dunia Versi Fan  

  • Sumber: bwfbadminton.com, Wikipedia
  • Tag

    Video

    Komentar

    Berita Terkait

    Bola Internasional

    Kamis, 9 April 2020

    10 Besar Pemain dengan Nilai Pasar Tertinggi Dunia

    Berikut ini adalah 10 besar pemain dengan nilai pasar tertinggi dunia versi Transfermarkt.

    Entertainment

    Selasa, 21 April 2020

    10 Artis Film dan FTV yang Gemar Berolahraga

    Andien, Dian Sastro, Sophia Latjuba, adalah beberapa artis film dan FTV yang rajin berolahraga.

    Tenis

    Selasa, 18 Agustus 2020

    10 Atlet Putri dengan Bayaran Termahal di Dunia, Naomi Osaka Nomor Satu

    Naomi Osaka, atlet putri dengan pendapatan tertinggi per Agustus 2020 dengan bayaram Rp555,32 miliar.

    Terbaru

    Badminton

    Senin, 19 Oktober 2020

    3 Fakta Menarik dalam Final Denmark Open 2020

    Skor Indonesia merangkum tiga momen terpenting sepanjang Denmark Open 2020 yang berlangsung pada 13-18 Oktober di Odense Park.

    Badminton

    Senin, 19 Oktober 2020

    Penantian 2 Tahun Nozomi Okuhara Berakhir di Denmark Open 2020

    Nozomi Okuhara senang bisa kembali menjuarai turnamen bulu tangkis setelah terakhir pada Hong Kong Open 2018.

    Badminton

    Minggu, 18 Oktober 2020

    Rekap Final Denmark Open 2020: Jepang Bawa Pulang 2 Gelar Juara

    Berikut rangkuman hasil pertandingan final turnamen bulu tangkis Denmark Open 2020 yang baru saja tuntas diselenggarakan.

    Badminton

    Minggu, 18 Oktober 2020

    Juara Denmark Open 2020, Ganda Putra Inggris Ini Raih Prestasi Tertinggi

    Marcus Ellis/Chris Langridge mencicipi gelar tur BWF tertinggi sepanjang karier mereka di Denmark Open 2020.

    Badminton

    Minggu, 18 Oktober 2020

    Chou Tien Chen Ungkap Alasan Gagal di Semifinal Denmark Open 2020

    Chou Tien Chen mengakui keteteran mengatur ritme permainan ketika berhadapan dengan Anders Antonsen di semifinal Denmark Open 2020.

    Badminton

    Minggu, 18 Oktober 2020

    Link Live Streaming Final Denmark Open 2020 Hari Ini

    Hari ini, Minggu (18/10/2020), final Denmark Open 2020 akan berlangsung di Odense Sports Park dan dapat disaksikan melalui link streaming berikut.

    Badminton

    Sabtu, 17 Oktober 2020

    Rekap Semifinal Denmark Open 2020: Jepang dan Denmark Kunci 1 Gelar Juara

    Berikut rekap hasil pertandingan babak semifinal Denmark Open 2020 yang tuntas digelar pada Sabtu (17/10/2020).

    Badminton

    Jumat, 16 Oktober 2020

    Turnamen Minim, PBSI Tetap Berlakukan Promosi dan Degradasi Atlet Pelatnas

    PP PBSI bakal tetap memberlakukan sistem promosi dan degradasi untuk atlet Pelatnas Cipayung meski tahun ini minim turnamen.

    Badminton

    Jumat, 16 Oktober 2020

    Prediksi Pusarla V. Sindhu soal Persaingan di Asia Open I Tahun Depan

    Pusarla V. Sindhu memprediksi kemampuan tunggal putri top dunia akan meningkat tajam di Asia Open I dan Olimpiade 2020.

    Badminton

    Jumat, 16 Oktober 2020

    Pebulu Tangkis Denmark, Victor Axelsen, Perkenalkan Putrinya di Media Sosial

    Viktor Axelsen punya waktu beberapa bulan untuk membiasakan diri sebagai ayah dari seorang bayi perempuan sebelum kembali ke lapangan.

    Terpopuler

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    Sepak Pojok

    X