3 Manfaat Sistem Poin Pertandingan Bulu Tangkis 11x5, Kesejahteraan Pemain Diutamakan

13 April 2021, 13:15 WIB
Penulis: Doddy Wiratama
Editor: Doddy Wiratama
Cover artikel bulu tangkis.
Cover artikel bulu tangkis. /(Grafis: Dede S. Mauladi/Skor.id)

  • Sistem pertandingan bulu tangkis 21 poin x 3 gim kemungkinan bakal diubah dengan sistem 11 poin x 5 gim.
  • Menurut BWF, setidaknya ada tiga manfaat yang bisa didapat pemain dari penerapan sistem baru. Salah satunya adalah meningkatkan kesejahteraan.
  • Nasib sistem poin 11x5 ini bakal ditentukan dalam Rapat Umum Tahunan Ke-82 BWF yang akan digelar pada 22 Mei 2021.

SKOR.id - Sejak awal April 2021, rencana perubahan sistem poin dalam pertandingan bulu tangkis kembali menjadi bahan perbincangan.

Lewat rilis pada Sabtu (3/4/2021), Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) mengumumkan beberapa agenda yang akan dibahas dalam rapat umum tahunan bulan depan.

Salah satunya adalah perubahan sistem pertandingan bulu tangkis yang akan diubah dari 21 poin x 3 gim menjadi 11 poin x 5 gim.

BWF menyebut usulan ini datang dari asosiasi bulu tangkis Indonesia dan Maladewa yang mendapat dukungan dari Badminton Asia.

Dalam rilis tersebut, BWF juga mencantumkan infografis terkait tujuan dan manfaat dari perubahan sistem poin menjadi 11x5.

Mereka berharap perubahan ini dapat memberi keuntungan bagi para pemain dan perkembangan bulu tangkis secara keseluruhan.

Setidaknya ada tiga manfaat yang dijabarkan BWF dari perubahan sistem poin 11x5 dalam pertandingan bulu tangkis.

1. Kesejahteraan Pemain

Menurut BWF, sistem poin yang baru bakal meningkatkan kesejahteraan para pemain lewat tiga alur berbeda.

Dalam sistem 11x5, pertandingan bakal berlangsung lebih singkat dan hall itu akan mengurangi tekanan fisik untuk pemain.

Dengan demikian, mereka akan memiliki rentang karier bermain yang lebih lama sehingga memungkinkan untuk mengumpulkan pendapatan yang lebih banyak.

Ekspresi kemenangan Viktor Axelsen di podium juara Yonex Thailand Open 2021.
Ekspresi kemenangan Viktor Axelsen di podium juara Yonex Thailand Open 2021. (instagram.com/viktoraxelsen)

Pada alur kedua, pendapatan pemain bisa lebih tinggi jika sejalan dengan nilai jual komersial (terkait siaran, sponsor, dan pemasukan lain) yang didapat penyelenggara.

Itu semua bisa didapat jika penggemar merasa terhibur dan sistem 11x5 ini diklaim mampu memberikan hal tersebut.

Sedangkan pada alur ketiga BWF menjelaskan bahwa perubahan sistem poin dapat mengontrol durasi pertandingan menjadi lebih singkat.

Dengan begitu, diharapkan bakal tercipta produk tayangan televisi yang lebih baik dan sejalan dengan pendapatan tinggi dari sana.

Para pemain pun diklaim bakal 'kecipratan' keuntungan finansial dari meningkatnya pendapatan siaran televisi dari pertandingan bulu tangkis.

2. Menurunkan Risiko Cedera

Durasi pertandingan yang lebih singkat pada sistem poin 11x5 juga bisa menurunkan risiko cedera pemain karena pemain mendapat tekanan fisik yang lebih ringan.

Pada sistem 21x3 yang berlaku sekarang, pertandingan bakal memasuki masa jeda interval begitu ada pemain yang mencapai poin ke-11 dalam sebuah gim.

Dengan sistem rally point, pemain dapat meraih 11 poin dalam waktu singkat. Tak jarang pemain mencapai masa interval saat pertandingan masih di bawah 10 menit.

Bahkan, masa interval bisa terjadi pada menit kelima saat ritme pertandingan berlangsung cepat terutama pada nomor ganda.

Sistem 11x5 memungkinkan tuntas dalam waktu sekitar 15 menit saat pemain meraih kemenangan straight game (tiga gim langsung) dengan konsistensi ritme permainan cepat.

Infografis BWF soal keuntungan yang bisa didapat dari penerapan sistem poin 11x5.
Infografis BWF soal keuntungan yang bisa didapat dari penerapan sistem poin 11x5. (bwfbadminton.com)

3. Peraturan Pertandingan yang Lebih Adil

Manfaat terakhir dari penerapan aturan sistem poin 11x5 adalah pemain bisa mendapat hasil pertandingan yang lebih adil.

BWF mengklaim pengawasan ketinggian service bakal lebih ditegakkan dalam sistem baru. Selain itu, ada pula potensi pengembangan 'sistem penjurian elektronik'.

Belum jelas apakah bulu tangkis bakal mulai memanfaatkan teknologi untuk mengawasi pertandingan, layaknya penerapan video review dalam cabor sepak bola, basket, atau voli.

Yang jelas, BWF mengklaim penerapan aturan baru bakal membuat pertandingan bulu tangkis digelar dan diawasi dengan lebih baik yang berujung pada hasil laga yang lebih adil.

Sementara itu, nasib penerapan sistem poin 11x5 ini bakal diketahui dalam Rapat Umum Tahunan Ke-82 BWF yang akan digelar 22 Mei 2021.

Ikuti juga InstagramFacebookYouTube, dan Twitter dari Skor Indonesia.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor Indonesia (@skorindonesia)

Berita Bulu Tangkis Lainnya:

Skorpedia: Transformasi Sistem Poin Pertandingan Bulu Tangkis

Soal Format Skor 11x5, Herry IP Sebut Tim Ganda Putra Sudah Antisipasi

  • Sumber: bwfbadminton.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Badminton

    Sabtu, 3 April 2021

    BWF Singgung Perubahan Skor 11x5, Ternyata Usulan dari Indonesia

    Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) menyinggung rencana perubahan sistem skor dari 21x3 menjadi 11x5.

    Badminton

    Selasa, 6 April 2021

    Susy Susanti Menilai Format Perhitungan Poin 11x5 Tidak Menarik

    Legenda bulu tangkis Indonesia, Susy Susanti, tak sepaham dengan PBSI terkait dengan pengajuan format perhitungan poin 11x5.

    Badminton

    Selasa, 6 April 2021

    Lee Zii Jia Yakin akan Makin Garang dengan Sistem Poin 11x5

    Lee Zii Jia yakin format poin 11x5 akan cocok dengan gaya permainannya meskipun butuh adaptasi.

    Terbaru

    Badminton

    Jumat, 24 September 2021

    Sudirman Cup 2021: Intip Kekuatan Lawan Indonesia di Grup C

    Indonesia bakal mengawai perjuangan di Sudirman Cup 2021 dengan bersaing di Grup C bersama Denmark, ROC, dan Kanada.

    Badminton

    Jumat, 24 September 2021

    Eng Hian Bicara Fenomena Pelatih Bulu Tangkis Indonesia yang Berkarier di Luar Negeri

    Eng Hian bicara soal fenomena banyaknya pelatih Indonesia yang memilih berkarier di luar negeri.

    Badminton

    Kamis, 23 September 2021

    Ujian Pertama Tim Indonesia di Sudirman Cup 2021, Pesawat Sempat Gagal Mendarat

    Belum juga bertanding, Tim Indonesia di Sudirman Cup 2021 sudah mendapatkan ujian di Finlandia.

    Badminton

    Rabu, 22 September 2021

    Meski Honor Belum Cair, Pengprov PBSI Jatim Tetap Berangkatkan Atlet ke PON Papua

    PBSI Jatim tetap memberangkatkan atlet ke PON XX Papua 2021 meski honor belum dibayarkan oleh KONI Jatim.

    Badminton

    Selasa, 21 September 2021

    Targetkan 1 Emas di PON Papua, KONI Jatim Enggan Cairkan Honor Atlet Bulu Tangkis

    KONI Jatim bersikukuh tak akan memberikan uang honor kepada belasan pebulu tangkis PON XX Papua.

    Badminton

    Selasa, 21 September 2021

    Jelang PON XX Papua, Honor Belasan Atlet Bulu Tangkis Jatim Belum Cair

    Atlet bulu tangkis di Pelatda Jatim belum mendapatkan hak honor jelang keberangkatan ke PON XX Papua 2021.

    Badminton

    Selasa, 21 September 2021

    Wakili Presiden Jokowi, Menpora Pastikan Pengobatan Verawaty Fajrin Ditanggung Pemerintah

    Menpora Zainudin Amali memastikan bahwa Pemerintah Indonesia bakal menanggung biaya pengobatan kanker paru-paru Verawaty Fajrin.

    Badminton

    Senin, 20 September 2021

    Daftar 24 Pebulu Tangkis Indonesia untuk Thomas-Uber Cup 2020

    PBSI resmi mengumumkan skuad Indonesia untuk Thomas-Uber Cup 2020 di Aarhus, Denmark, 9-17 Oktober 2021.

    Badminton

    Senin, 20 September 2021

    Alami Kanker, Legenda Bulu Tangkis Verawaty Fajrin Kembali Dilarikan ke Rumah Sakit

    Legenda Bulu tangkis, Verawaty Fajrin kembali dilarikan ke rumah sakit karena kondisi kanker paru-parunya memburuk

    Badminton

    Rabu, 15 September 2021

    Kilas Balik Sudirman Cup 1989: Momen Ajaib Susy Susanti Berujung Gelar Juara untuk Indonesia

    Piala Sudirman 1989 menghadirkan momen ajaib dari seorang Susy Susanti yang memantik momentum kebangkitan Indonesia di final.
    X