Dari Taufik Hidayat ke Lee Zii Jia, Tunggal Putra Asia Tenggara Kembali Munculkan Generasi Legenda

7 Agustus 2021, 17:50 WIB
Editor: Aditya Fahmi Nurwahid
Pebulu tangkis muda Malaysia Lee Zii Jia diyakini akan mampu berkembang di bawah asuhan duet pelatih Hendrawan-Tey Seu Bock.
Pebulu tangkis muda Malaysia Lee Zii Jia diyakini akan mampu berkembang di bawah asuhan duet pelatih Hendrawan-Tey Seu Bock. /Instagram Lee Zii Jia

SKOR.id - Kiprah Asia Tenggara di kancah olahraga bulu tangkis menjadi salah satu yang terus diperhitungkan.

Setiap tahunnya, atlet dari Indonesia, Malaysia, dan Thailand siap beradu melawan pebulu tangkis Asia Timur hingga Eropa.

Popularitas Asia Tenggara naik saat dominasi tunggal putra dan putri Indonesia pada Olimpiade Barcelona 1992. Sosok Susi Susanti dan Alan Budikusuma yang jadi sorotan utama.

Hi Skorer, jangan lupa download apps Skor.id biar enggak ketinggalan update dan bisa mendapatkan banyak hadiah menarik.

Susi jumpa wakil Korea Selatan di final. Sedangkan Alan berhadapan dengan rekan senegara.

Asia Tenggara kian mendominasi saat era Taufik Hidayat dan Lee Chong Wei aktif berkompetisi, bersama Lin Dan (Cina) dan Peter Gade (Denmark) hingga dijuluki empat naga tunggal putra.

Kini, barisan legenda tersebut tampak memunculkan generasi baru. Asia Tenggara kembali diwarnai dengan tunggal putra berbakat dalam diri Anthony Sinisuka Ginting, Jonatan Christie, dan Lee Zii Jia.

Taufik HidayatJonatan Christie

Taufik mengawali karir profesionalnya saat mewakili tim SGS berkompetisi di kancah regional pada tahun 1990.

Enam tahun kemudian, debut internasional Taufik tiba saat ia berpartisipasi dalam Indonesia Open.

Legenda bulu tangkis Indonesia, Taufik Hidayat, menyebut PBSI harus bisa memaksimalkan dana dari sponsor untuk pengembangan dan pembinaan atlet.
Legenda bulu tangkis Indonesia, Taufik Hidayat, menyebut PBSI harus bisa memaksimalkan dana dari sponsor untuk pengembangan dan pembinaan atlet. (Jessica Margaretha/Skor.id)

Setelah itu, nama Taufik tidak pernah absen untuk mewakili Indonesia. Medali emas Olimpiade Athena 2004 merupakan momen tak terlupakan bagi Taufik sepanjang karirnya.

Taufik banjir prestasi. Setelah Olimpiade, ia taklukkan Lin Dan untuk raih medali emas pada Kejuaraan Dunia 2005.

Deretan emas lain datang dari SEA Games 1999 & 2007, Asian Games 2002 & 2006, juga satu emas BWF Superseries dan 17 emas BWF Grand Prix.

Atlet ini pernah menduduki peringkat pertama rangking BWF pada Agustus 2000. Taufik kemudian resmi gantung raket di tahun 2013.

Jonatan Christie saat melakoni laga kedua Grup G Olimpiade Tokyo 2020, Rabu (28/7/2021).
Jonatan Christie saat melakoni laga kedua Grup G Olimpiade Tokyo 2020, Rabu (28/7/2021). NOC Indonesia

Selanjutnya adalah Jonatan Christie (Jojo), yang naik daun dengan raihan medali emas untuk Indonesia saat menjadi tuan rumah Asian Games 2018.

Masih berusia 23 tahun, Jojo tercantum di urutan ketujuh dalam rangking BWF per-Februari 2021.

Berbagai prestasi diraihnya, mulai dari medali perak Kejuaraan Dunia Junior 2013 dan Piala Thomas 2016, lalu deretan emas dari SEA Games tiga tahun berturut-turut (2015, 2017, 2019), dan Asian Games 2018.

Sony Dwi KuncoroAnthony Sinisuka Ginting

Sony Dwi Kuncoro tergabung di generasi Taufik Hidayat, ia berasal dari Surabaya.

Sony merupakan pemenang medali perak pada Olimpiade Athena 2004. Ia unggul atas wakil Thailand, Boonsak Ponsana dengan skor 15-11, 17-16.

Debut internasional Sony terjadi pada Kejuaraan Dunia Junior 2000, saat ia keluar sebagai runner-up usai takluk oleh Bao Chunlai (Cina) di final.

Diantara prestasi Sony adalah medali perak BWF World Championship 2007, tiga kali emas Kejuaraan Asia, dua kali emas SEA Games, lima gelar juara BWF Superseries, dan empat gelar juara BWF Grand Prix.

Peringkat tertinggi Sony dalam rangking dunia BWF ia capai pada tahun 2003 saat menduduki urutan ketiga.

Pemain Indonesia, Anthony Sinisuka Ginting, saat membela Indonesia di babak semifinal Olimpiade Tokyo 2020, Minggu (1/8/2021).
Pemain Indonesia, Anthony Sinisuka Ginting, saat membela Indonesia di babak semifinal Olimpiade Tokyo 2020, Minggu (1/8/2021). (DOK. NOC INDONESIA)

Anthony Sinisuka Ginting meningkat popularitasnya setelah Asian Games 2018, sama halnya dengan Jojo. Ginting sukses bawa pulang medali perunggu untuk Indonesia.

Terinspirasi oleh Taufik Hidayat, Ginting mendapat dukungan penuh dari sang ayah untuk menjadi atlet. Ia lalu bergabung dengan PB SGS PLN Bandung.

Dilatih oleh Hendy Saputra, ia mengawali perjalanan internasional dalam turnamen Kejuaraan Dunia Junior 2014. Raihan perak dan perunggu didapatkan dari sana.

Mulai Februari 2021, Ginting menduduki peringkat kelima dunia dalam rangking BWF. Ginting saat ini masih berusia 24 tahun.

Ia pernah menjadi nominasi “Most Improved Player of The Year” BWF Awards 2018, juga terdaftar dalam 30 under 30 Indonesia (sports) versi Forbes, majalah ternama Amerika Serikat.

Prestasi Ginting diantaranya adalah medali perak Kejuaraan Dunia Junior 2014, Olimpiade Junior 2014, lalu deretan emas dari SEA Games 2015 & 2019, BWF World Tour 2018 & 2020, juga BWF Superseries di Korea pada tahun 2017.

Lee Chong WeiLee Zii Jia

Unggahan Lee Chong Wei, pebulu tangkis Malaysia ketika memutuskan pensiun dari bulu tangkis pada 13 Juni 2019.
Unggahan Lee Chong Wei, pebulu tangkis Malaysia ketika memutuskan pensiun dari bulu tangkis pada 13 Juni 2019. (Instagram.com/leechongweiofficial)

Lee Chong Wei merupakan legenda bulu tangkis tunggal putra bagi Malaysia. Ia merupakan pebulu tangkis nomor satu dunia sejak Agustus 2008- Juni 2012.

Lee Chong Wei adalah atlet pertama Malaysia yang meraih medali dalam kontes Olimpiade. Lee mencatatkan tiga medali perak dari turnamen olahraga internasional tersebut.

Sebagian dari prestasi Lee selama aktif bermain yakni tiga medali perak Kejuaraan Dunia, satu perak dan empat perunggu dari Asian Games, dan satu emas tiga perunggu dari SEA Games.

Meski tak pernah merasakan emas Olimpiade, Lee tetaplah seorang legenda. Sejumlah 69 gelar juara dan 34 runners-up ia raih semasa karirnya.

Tunggal putra Malaysia, Lee Zii Jia, mengangkat trofi juara All England 2021 pada Minggu (21/3/2021).
Tunggal putra Malaysia, Lee Zii Jia, mengangkat trofi juara All England 2021 pada Minggu (21/3/2021). (instagram.com/leeziijia/)

Saat ini, muncul Lee Zee Jia sebagai andalan baru tunggal putra Malaysia. Masih berusia 23 tahun, Lee menduduki peringkat delapan rangking BWF (per-Februari 2021).

Bermain bulu tangkis sejak umur 13 tahun, debut internasional Lee Zii Jia adalah Belgium International Challenge 2016.

Lee Zii Jia merupakan pemenang medali emas SEA Games 2019 dan All England Badminton Open Championship 2021. Pada Asian Games 2018, Lee terhenti di 16 besar.

Tokyo merupakan debut Olimpiade bagi Lee Zii Jia.  Sayang, Lee takluk oleh Chen Long pada babak perempat final dalam pertandingan sengit dengan tiga set.

Follow dan subscribe akun media sosial Skor.id di Instagram, Facebook, Twitter, YouTube, LinkedIn, TikTok, dan Helo.

Berita bulu tangkis lainnya:

Jadi Pebulu Tangkis Tertua yang Raih Emas, Greysia Polii Disorot Media Amerika Serikat

4 Andalan Bulu Tangkis Indonesia Mundur dari Korea Open 2021

Sosok Legenda Bulu Tangkis Cina Jadi Inspirasi Sukses Greysia Polii

  • Sumber: Skor.id
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Liga Spanyol

    Minggu, 8 Agustus 2021

    VIDEO: Lionel Messi Tak Kuasa Menahan Air Mata Saat Berpisah dengan Barcelona

    Lionel Messi tak kuasa menahan air mata ketika melakoni ke konferensi pers perpisahan dengan Barcelona.

    Mobile Legends

    Minggu, 8 Agustus 2021

    Dua Metode Permainan yang Buat Selena Jadi Lebih Sangar

    Pemain dapat menggunakan hero Selena dengan permainan pasif.

    Badminton

    Minggu, 8 Agustus 2021

    Para Peraih Medali Emas Olimpiade Tokyo Belum Sanggup Rebut Takhta Nomor 1 Dunia

    Tidak ada perubahan peringkat nomor satu dunia usai Olimpiade Tokyo per 3 Agustus 2021.

    Terbaru

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Smash Anthony Sinisuka Ginting Setara Kecepatan Supercar Rimac Nevera

    Smash pebulu tangkis tunggal putra Indonesia, Anthony Sinisuka Ginting setara kecepatan mobil buatan Kroasia, Supercar Rimac Nevera.

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Momen Taufik Hidayat di Thomas Cup, Jadi Penentu Kemenangan Indonesia atas Cina di Final 2000

    Taufik Hidayat merupakan penentu kemenangan Indonesia saat mengalahkan CIna 3-0 di Final Thomas Cup 2000

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Rising Star di Thomas dan Uber Cup 2020: Tunggal Putri Indonesia Curi Perhatian

    Skor Indonesia memilih empat pemain putra dan putri yang menjadi rising star di ajang Thomas dan Uber Cup ini.

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Hasil Drawing Wakil Indonesia di Denmark Open 2021: Indonesia Siap Turunkan Kekuatan Penuh

    Ajang BWF World Tour Super 1000, Denmark Open 2021, siap digelar pada pekan ini.

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Taufik Hidayat Sedih Bendera Merah-Putih Tak Berkibar di Thomas Cup 2020

    Taufik Hidayat sedih lantaran bendera Merah-Putih tak berkibar saat Indonesia juara Thomas Cup 2020

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Kiprah Duo FajRi, Dari Gagal Lolos Olimpiade hingga Jadi Andalan Indonesia di Thomas Cup 2020

    Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto jadi tulang punggung ganda putra Indonesia di Thomas Cup 2020.

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Menpora Minta Maaf karena Bendera Merah Putih Gagal Berkibar di Thomas Cup 2020

    Menpora Zainudin Amali mengutarakan permintaan maaf dalam konferensi pers hari Minggu (18/10/2021).

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Takluk di Final Thomas Cup 2020, Lu Guangzu Akui Kehebatan Anthony Ginting

    Lu Guangzu menilai bahwa Anthony Ginting sukses bangkit setelah tertinggal di gim pertama final Thomas Cup 2020, Minggu (17/10/2021).

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Leo Carnando/Daniel Marthin, Saksi Kembalinya 2 Trofi Beregu ke Pangkuan Indonesia

    Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin menjadi bagian dari tim yang menang Suhandinata Cup 2019 dan Thomas Cup 2020.

    Badminton

    Senin, 18 Oktober 2021

    Sudah Juara Thomas Cup, Hendra Setiawan Bisa Pensiun dengan Tenang

    Hendra Setiawan menuntaskan penantian panjangnya meraih Thomas Cup.
    X