Hanya Nonton dari Rumah, Carolina Marin Sempat Kecewa Berat Gagal Tampil di Olimpiade Tokyo

25 Agustus 2021, 16:45 WIB
Penulis: Any Hidayati
Editor: Doddy Wiratama
Carolina Marin merupakan salah satu pebulu tangkis bertangan kidal yang mempunyai prestasi mentereng di dunia.
Carolina Marin merupakan salah satu pebulu tangkis bertangan kidal yang mempunyai prestasi mentereng di dunia. /(twitter.com/CarolinaMarin)

SKOR.id - Carolina Marin tidak bisa menyebunyikan rasa kecewa ketika dirinya gagal tampil di Olimpiade Tokyo 2020 karena cedera.

Sedih bercampur marah dirasakan pebulu tangkis Spanyol tersebut ketika menyaksikan upacara pembukaan Olimpiade 2020 yang digelar pada 23 Juli 2021.

Carolina Marin menyesali peluangnya untuk mempertahankan medali emas Olimpiade Rio 2016 di Tokyo 2020 harus pupus karena cedera.

Pada Mei 2021, Marin mengalami cedera anterior cruciate ligament (ACL) saat melakoni sesi latihan intensif mempersiapkan Olimpiade Tokyo.

Setelah melakukan pemeriksaan, perempuan 28 tahun itu ternyata harus menjalani operasi dan dianjurkan untuk absen dari turnamen bulu tangkis.

Sial bagi Marin, cedera ACL yang dideritanya tak bisa pulih dalam waktu cepat dan otomatis mengubur keinginannya kembali tampil di Olimpiade.

Mantan tunggal putri nomor satu dunia itu pun mengaku sedih selaku kesal ketika menyaksikan upacara pembukaan Olimpiade Tokyo 2020.

"Saya menonton upacara pembukaan dan rasanya sedih sekaligus marah. Cedera ini membuat semua kerja keras saya sia-sia," kata Marin kepada media Spanyol, El Pais.

"Kondisi ini lebih berat dibanding cedera yang pertama (didapat pada final Indonesia Masters 2019). Kini, saya akan fokus ke Olimpiade Paris 2024."

Marin yang saat ini tengah menikmati liburan musim panas bersama teman-temannya berniat untuk comeback dan tampil pada Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2021.

Kebetulan, Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2021 bakal bergulir di kampung halaman Marin, Huelva, Spanyol, pada 29 November hingga 5 Desember 2021.

Gelar juara dunia mungkin bisa menjadi pelipur lara yang cukup sebanding bagi Marin setelah gagal tampil di Olimpiade Tokyo 2020.

Dalam wawancara tersebut, tiga kali juara dunia tunggal putri tersebut mengingat kembali momen perkenalannya dengan dunia bulu tangkis.

Pelatih Fernando Rivas, yang sampai saat ini masih menangani Marin, disebut sebagai sosok penting yang membawanya sampai pada titik sekarang ini.

Carolina Marin adalah juara dunia tunggal putri 2014, 2015, dan 2018, emas Olimpiade Rio 2016, empat gelar turnamen BWF World Tour, serta enam titel BWF Superseries. Tampak Marin meluapkan ekspresi usai merebut emas Olimpiade Rio.     Carolina Marin adalah juara dunia tunggal putri 2014, 2015, dan 2018, emas Olimpiade Rio 2016, empat gelar turnamen BWF World Tour, serta enam titel BWF Superseries. Tampak Marin meluapkan ekspresi usai merebut emas Olimpiade Rio.
Carolina Marin adalah juara dunia tunggal putri 2014, 2015, dan 2018, emas Olimpiade Rio 2016, empat gelar turnamen BWF World Tour, serta enam titel BWF Superseries. Tampak Marin meluapkan ekspresi usai merebut emas Olimpiade Rio. Carolina Marin adalah juara dunia tunggal putri 2014, 2015, dan 2018, emas Olimpiade Rio 2016, empat gelar turnamen BWF World Tour, serta enam titel BWF Superseries. Tampak Marin meluapkan ekspresi usai merebut emas Olimpiade Rio. Twitter/Carolina Marín (@CarolinaMarin)

"Saya yakin dengan takdir yang mempertemukan saya dengan Fernando," ucap Marin menjelaskan.

"Kami bertemu ketika saya masih 13 tahun. Saya mulai latihan di Madrid sejak 14 tahun. Fernando membawa saya untuk menjadikan bulu tangkis populer di Spanyol."

"Tidak ada yang tahu bagaimana mengeja kata 'badminton' kala itu! Orang tua saya sangat berani dengan membiarkan saya latihan di Madrid saat masih 14 tahun."

"Saat itu, saya masih kanak-kanak dan bukan perkara mudah bagi mereka untuk melepaskan anaknya. Namun, mereka membiarkan saya menggapai impian," ujarnya.

Carolina Marin pun menambahkan bahwa kunci utama kesuksesannya sebagai atlet bulu tangkis diraih berkat kerja yang sangat keras.

"Saya percaya talenta hanya sedikit berperan, kerja keras lebih banyak," kata tunggal putri peringkat empat dunia tersebut.

"Saya mulai berlatih sejak usia delapan tahun. Pada usia 20 tahun, saya berlatih sepanjang sembilan jam sehari," Carolina Marin memungkasi.

Berita Carolina Marin Lainnya:

Olimpiade Tokyo Makin Dekat, Carolina Marin Malah Menderita Cedera

Mengenal ACL, Cedera yang Memupuskan Impian Carolina Marin di Olimpiade Tokyo

  • Sumber: Badminton Planet
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Badminton

    Selasa, 24 Agustus 2021

    Head to Head Tim Indonesia di Uber Cup 2020: Tak Terkalahkan Lawan Duo Eropa

    Berdasarkan jadwal revisi terbaru, Thomas dan Uber Cup 2020 akan berlangsung di Aarhus, Denmark pada 9-17 Oktober 2021.

    Badminton

    Rabu, 25 Agustus 2021

    Hasil Drawing Piala Sudirman 2021: Indonesia Satu Grup dengan Negara Kuat Eropa

    Berikut hasil lengkap undian babak grup Piala Sudirman 2021 yang menempatkan Indonesia ke dalam Grup C.

    Terbaru

    Badminton

    Minggu, 26 September 2021

    Hasil Indonesia vs ROC di Sudirman Cup 2021: Menang 5-0, Skuad Merah Putih Ukir Start Sempurna

    Berikut hasil pertandingan Indonesia kontra ROC dalam laga pertama babak penyisihan grup Sudirman Cup 2021.

    Badminton

    Minggu, 26 September 2021

    Link Live Streaming Sudirman Cup 2021: Indonesia vs ROC, Laga Pertama yang Menentukan

    Pertandingan perdana Indonesia di Sudirman Cup 2021, kontra ROC, dapat disaksikan di Vidio.com pada pukul 20.00 WIB.

    Badminton

    Minggu, 26 September 2021

    Hendra Setiawan Resmi jadi Kapten Kontingen Indonesia di Sudirman Cup 2021

    PBSI mengumumkan penunjukkan Hendra Setiawan sebagai kapten tim Sudirman Cup 2021 pada Minggu (26/9/2021).

    Badminton

    Sabtu, 25 September 2021

    Turunkan Pemain Terbaik, Indonesia Siap Menang di Laga Pertama Sudirman Cup 2021

    Indonesia sedang menimbang-nimbang pemain/pasangan yang akan diturunkan pada laga perdana Sudirman Cup 2021 melawan ROC

    Badminton

    Sabtu, 25 September 2021

    Sudirman Cup 2021: Bertemu Indonesia dan Denmark, Pemain Rusia Pilih Nothing to Lose

    Tunggal putra Rusia, Vladimir Malkov, mengaku hanya ingin menikmati setiap pertandingan yang dilakoninya di Sudirman Cup 2021.

    Badminton

    Sabtu, 25 September 2021

    Sudirman Cup 2021: Tim Bulu Tangkis Indonesia Mulai Jajal Arena Utama

    Tim bulu tangkis Indonesia mulai berlatih di lapangan utama Piala Sudirman 2021, Energia Areena, Vantaa Finlandia.

    Badminton

    Jumat, 24 September 2021

    Sudirman Cup 2021: Intip Kekuatan Lawan Indonesia di Grup C

    Indonesia bakal mengawai perjuangan di Sudirman Cup 2021 dengan bersaing di Grup C bersama Denmark, ROC, dan Kanada.

    Badminton

    Jumat, 24 September 2021

    Eng Hian Bicara Fenomena Pelatih Bulu Tangkis Indonesia yang Berkarier di Luar Negeri

    Eng Hian bicara soal fenomena banyaknya pelatih Indonesia yang memilih berkarier di luar negeri.

    Badminton

    Kamis, 23 September 2021

    Ujian Pertama Tim Indonesia di Sudirman Cup 2021, Pesawat Sempat Gagal Mendarat

    Belum juga bertanding, Tim Indonesia di Sudirman Cup 2021 sudah mendapatkan ujian di Finlandia.

    Badminton

    Rabu, 22 September 2021

    Meski Honor Belum Cair, Pengprov PBSI Jatim Tetap Berangkatkan Atlet ke PON Papua

    PBSI Jatim tetap memberangkatkan atlet ke PON XX Papua 2021 meski honor belum dibayarkan oleh KONI Jatim.
    X