Kilas Balik Sudirman Cup 1989: Momen Ajaib Susy Susanti Berujung Gelar Juara untuk Indonesia

15 September 2021, 08:00 WIB
Penulis: Doddy Wiratama
Editor: Doddy Wiratama
Momen saat Indonesia berhasil tampil sebagai juara edisi pertama Piala Sudirman yang digelar di Jakarta pada 1989.
Momen saat Indonesia berhasil tampil sebagai juara edisi pertama Piala Sudirman yang digelar di Jakarta pada 1989. /bwfsudirmancup.bwfbadminton.com

  • Dari 16 edisi Piala Sudirman yang sudah digelar, Indonesia baru sekali menjadi juara pada 1989.
  • Kala itu, Indonesia selaku tuan rumah berhasil menjadi juara setelah menang 3-2 atas Korea Selatan pada laga final.
  • Indonesia sejatinya nyaris gagal juara sebelum akhirnya Susy Susanti membuat momen ajaib pada partai ketiga.

SKOR.id - Kurang dari dua pekan lagi, turnamen bulu tangkis beregu campuran Sudirman Cup 2021 akan berlangsung di Energia Areena, Vantaa, Finlandia.

Pada tahun ini, ajang dwitahunan yang penamaannya terinspirasi dari sosok Dick Sudirman (tokoh bulu tangkis dunia asal Indonesia) itu memasuki edisi ke-17.

Dari 16 edisi Piala Sudirman yang sudah dihelat, Cina dominan dengan menjuarai 11 di antaranya. Mereka unggul jauh atas Korea Selatan yang "baru" empat kali jadi kampiun.

Sedangkan Indonesia sebagai "empunya" Piala Sudirman justru baru pernah sekali mencicipi gelar juara.

Momen bersejarah tersebut terjadi pada Sudirman Cup edisi pertama yang kebetulan digelar di Jakarta pada 24-29 Mei 1989.

Piala Sudirman 1989 diikuti 28 negara dan masih menggunakan sistem kompetisi berjenjang dengan mekanisme promosi-degradasi.

Enam negara dengan peringkat terbaik di dunia pada saat itu, Indonesia, Korea Selatan, Cina, Inggris, Swedia, dan Denmark, bersaing dalam Grup 1 yang mempertaruhkan trofi. 

Sementara itu, Grup 2-5 masing-masing diikuti oleh empat tim sedangkan kompetisi di Grup 6-7 melibatkan tiga peserta di setiap kelompok. 

Langkah Menjanjikan Indonesia

Pada Piala Sudirman 1989, Indonesia diperkuat oleh 10 pemain yang terdiri dari empat pemain tunggal dan enam pemain ganda.

Tim tuan rumah pun difavoritkan menjadi juara, begitu juga dengan Cina yang punya skuad mumpuni. Kedua negara pun tampil meyakinkan di fase penyisihan grup.

Indonesia mengawali langkahnya di Grup 1A dengan melibas Inggris. Kala itu (25/5/1989), tuan rumah berhasil menyapu bersih lima laga yang dimainkan dengan kemenangan.

Dua hari berselang, tuan rumah memastikan tiket lolos ke semifinal sebagai juara grup 1A usai mengalahkan Korea Selatan dengan skor 4-1.

Eddy Hartono/Rudy Gunawan menjadi andalan Indonesia untuk nomor ganda putra saat tampil di Sudirman Cup 1989.
Eddy Hartono/Rudy Gunawan menjadi andalan Indonesia untuk nomor ganda putra saat tampil di Sudirman Cup 1989. bwfsudirmancup.bwfbadminton.com

Sementara di Grup 1B, Cina tampil tak kalah impresif dengan menang 4-1 atas Swedia pada laga pertama dan melibas Denmark 5-0 sehari setelahnya.

Dua negara favorit juara itu pun kompak lolos ke semifinal Piala Sudirman 1989 dengan status juara grup, dua kali menang, dan punya rekor 9-1.

Pada babak selanjutnya, Indonesia bertemu Denmark yang lolos sebagai runner up Grup 1B. Sedangkan Cina menghadapi Korea Selatan selaku peringkat kedua Grup 1A. 

Indonesia pun melanjutkan tren positifnya dengan melibas Denmark dengan skor 5-0 di semifinal. Sedangkan Cina justru tersisih setelah takluk 2-3 di tangan Korea Selatan.

Cina sejatinya berpeluang lolos karena sempat unggul 2-1. Akan tetapi, Korea Selatan yang diperkuat Park Joo-bong berhasil membalik momentum dan memenangi laga.

Final yang Menegangkan

Indonesia menatap final Piala Sudirman 1989 dengan optimisme tinggi. Terlebih yang dihadapi adalah Korea Selatan, lawan yang berhasil diatasi pada fase grup.

Namun, kemenangan tersebut seolah tak berarti dalam partai final. Kali ini, Korea Selatan tampil menggebrak dengan merebut dua partai pertama.

Pada partai pertama, Indonesia yang diwakili Eddy Hartono/Rudy Gunawan takluk dengan skor 9-15, 15-8, 13-15 dari Park Joo-bong/Kim Moon-soo.

Mantan pebulu tangkis Korea Selatan, Park Joo-bong., yang kini menjabat sebagai kepala pelatih Timnas Jepang.
Mantan pebulu tangkis Korea Selatan, Park Joo-bong., yang kini menjabat sebagai kepala pelatih Timnas Jepang. badspi.jp

Kekalahan itu jelas menyesakkan karena Eddy Hartono/Rudy Gunawan adalah andalan Indonesia pada nomor ganda putra.

Saat diturunkan pada tiga laga sebelumnya di Piala Sudirman 1989, keduanya selalu bisa menang straight game dan menyumbang angka untuk Indonesia.

Pada partai kedua yang memainkan nomor ganda putri, Indonesia yang menurunkan Verawaty Fajrin/Yanti Kusmiati kalah 12-15, 6-15 dari Hwang Hye-young/Chung So-young.

Momen Ajaib Susy Susanti

Tertinggal 0-2 membuat pendukung tuan rumah yang hadir di Istora Senayan mulai tampak lesu dan seakan sudah merelakan Piala Sudirman terbang ke Korea Selatan.

Indonesia makin terdesak pada partai ketiga, yang memainkan nomor tunggal putri, saat Susy Susanti kehilangan game pertama dengan skor 10-12 dari Lee Young-suk.

Korea Selatan bahkan tinggal butuh satu poin lagi untuk jadi juara Piala Sudirman 1989 ketika Lee Young-suk unggul 10-7 pada game kedua.

Pada momen genting tersebut, Susy Susanti yang masih berusia 18 tahun berhasil keluar dari tekanan dan membuat keajaiban.

Susy Susanti dengan luar biasa mampu membalik momentum dan menang dengan skor 12-10 sekaligus memaksakan terjadinya game ketiga.

Keadaan berubah drastis pada game penentuan. Lee Young-suk yang saat itu masih berusia 19 tahun tampak sangat tertekan sehingga tampil tak maksimal.

Momentum tersebut jelas tak disia-siakan oleh Susy Susanti yang akhirnya mampu memenangi game ketiga dengan skor 11-0! Harapan Indonesia pun kembali tumbuh.

Susy Susanti, mantan pebulu tangkis Indonesia yang kini menjadi Kabid Binpres PBSI saat acara konferensi pers pada 2019.
Susy Susanti, mantan pebulu tangkis Indonesia yang kini menjadi Kabid Binpres PBSI saat acara konferensi pers pada 2019. (Jessica Margaretha/Skor.id)

Momentum kebangkitan yang dipicu oleh Susy Susanti tersebut berhasil dilanjutkan oleh Eddy Kurniawan yang turun pada partai keempat.

Tak tanggung-tanggung, tunggal putra Indonesia itu sukses mengatasi perlawanan Sung Han-kook dengan skor 15-4, 15-3. Kedudukan pun menjadi sama kuat 2-2.

Juara Piala Sudirman 1989 akhirnya harus ditentukan lewat partai kelima yang memainkan nomor ganda campuran.

Indonesia menurunkan Eddy Hartono/Verawaty Fajrin sementara Korea Selatan diwakili Park Joo-bong/Chung Myung-hee.

Duel sengit terjadi pada game pertama yang dimenangi Eddy Hartono/Verawaty Fajrin dengan skor 18-13 setelah melalui setting. Namun, hal berbeda terjadi pada game kedua.

Wakil Merah Putih dengan meyakinkan meraih kemenangan dengan skor 15-3 dan Piala Sudirman edisi pertama pun berhasil dimenangi oleh Indonesia.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor.id (@skorindonesia)

Berita Bulu Tangkis Lainnya:

Ini Deretan Pebulu Tangkis yang Pantas Jadi Kapten Indonesia di Sudirman Cup 2021

Bedah Peluang Indonesia Juara Sudirman Cup 2021: Para Rival Kirim Skuad Pincang

  • Sumber: bwfbadminton.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Badminton

    Sabtu, 28 Agustus 2021

    Strategi Denmark di Sudirman Cup 2021, Incar Kans Menang atas Indonesia

    Denmarkk mewaspadai kejutan dari Kanada pada fase grup Piala Sudirman 2021.

    Badminton

    Sabtu, 4 September 2021

    Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan dan Ambisi yang Belum Tuntas di Sudirman Cup dan Thomas Cup

    Ahsan/Hendra tunggu kepastian dari pelatih dan PBSI

    Badminton

    Senin, 6 September 2021

    Sudirman Cup 2021: Jadwal Tanding Indonesia di Fase Grup C, Rintangan Berat Menanti di Laga Terakhir

    Indonesia bakal menghadapi ROC dan Kanada terlebih dahulu sebelum bersua dengan Denmark pada laga terakhir Grup C Sudirman Cup 2021.

    Terbaru

    Badminton

    Jumat, 24 September 2021

    Sudirman Cup 2021: Intip Kekuatan Lawan Indonesia di Grup C

    Indonesia bakal mengawai perjuangan di Sudirman Cup 2021 dengan bersaing di Grup C bersama Denmark, ROC, dan Kanada.

    Badminton

    Jumat, 24 September 2021

    Eng Hian Bicara Fenomena Pelatih Bulu Tangkis Indonesia yang Berkarier di Luar Negeri

    Eng Hian bicara soal fenomena banyaknya pelatih Indonesia yang memilih berkarier di luar negeri.

    Badminton

    Kamis, 23 September 2021

    Ujian Pertama Tim Indonesia di Sudirman Cup 2021, Pesawat Sempat Gagal Mendarat

    Belum juga bertanding, Tim Indonesia di Sudirman Cup 2021 sudah mendapatkan ujian di Finlandia.

    Badminton

    Rabu, 22 September 2021

    Meski Honor Belum Cair, Pengprov PBSI Jatim Tetap Berangkatkan Atlet ke PON Papua

    PBSI Jatim tetap memberangkatkan atlet ke PON XX Papua 2021 meski honor belum dibayarkan oleh KONI Jatim.

    Badminton

    Selasa, 21 September 2021

    Targetkan 1 Emas di PON Papua, KONI Jatim Enggan Cairkan Honor Atlet Bulu Tangkis

    KONI Jatim bersikukuh tak akan memberikan uang honor kepada belasan pebulu tangkis PON XX Papua.

    Badminton

    Selasa, 21 September 2021

    Jelang PON XX Papua, Honor Belasan Atlet Bulu Tangkis Jatim Belum Cair

    Atlet bulu tangkis di Pelatda Jatim belum mendapatkan hak honor jelang keberangkatan ke PON XX Papua 2021.

    Badminton

    Selasa, 21 September 2021

    Wakili Presiden Jokowi, Menpora Pastikan Pengobatan Verawaty Fajrin Ditanggung Pemerintah

    Menpora Zainudin Amali memastikan bahwa Pemerintah Indonesia bakal menanggung biaya pengobatan kanker paru-paru Verawaty Fajrin.

    Badminton

    Senin, 20 September 2021

    Daftar 24 Pebulu Tangkis Indonesia untuk Thomas-Uber Cup 2020

    PBSI resmi mengumumkan skuad Indonesia untuk Thomas-Uber Cup 2020 di Aarhus, Denmark, 9-17 Oktober 2021.

    Badminton

    Senin, 20 September 2021

    Alami Kanker, Legenda Bulu Tangkis Verawaty Fajrin Kembali Dilarikan ke Rumah Sakit

    Legenda Bulu tangkis, Verawaty Fajrin kembali dilarikan ke rumah sakit karena kondisi kanker paru-parunya memburuk

    Badminton

    Rabu, 15 September 2021

    Kilas Balik Sudirman Cup 1989: Momen Ajaib Susy Susanti Berujung Gelar Juara untuk Indonesia

    Piala Sudirman 1989 menghadirkan momen ajaib dari seorang Susy Susanti yang memantik momentum kebangkitan Indonesia di final.
    X