Skorpedia: Transformasi Sistem Poin Pertandingan Bulu Tangkis

8 April 2021, 14:00 WIB
Penulis: Doddy Wiratama
Editor: Doddy Wiratama
Cover artikel Skorpedia. /Jovi/Skor.id

  • Usulan mengubah sistem poin pertandingan bulu tangkis belakangan menjadi omongan hangat jelang Rapat Umum Tahunan BWF pada 22 Mei 2021.
  • Sistem 11 poin x 5 gim disiapkan untuk menggantikan sistem 21 poin x 3 gim yang sudah dipakai secara resmi sejak Agustus 2006.
  • Sebelumya, permainan bulu tangkis juga sempat menggunakan sistem 15 poin x 3 gim dan 7 poin x 5 gim.

SKOR.id - Dalam sepekan terakhir, rencana terkait perubahan sistem poin pertandingan bulu tangkis menjadi bahan perbincangan hangat.

Pada Sabtu (3/4/2021), Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) mengumumkan sejumlah agenda yang akan dibahas dalam rapat umum tahunan pada 22 Mei 2021.

Selain pemilihan anggota dewan eksekutif BWF, rapat umum tahunan ke-82 itu juga digelar untuk membahas rencana perubahan sistem poin pertandingan bulu tangkis.

Asosiasi bulu tangkis Indonesia dan Maladewa, didukung oleh Badminton Asia, mengusulkan perubahan sistem dari 21 poin x 3 gim menjadi 11 poin x 5 gim.

Perubahan sistem penghitungan poin dalam pertandingan bulu tangkis sebenarnya bukanlah hal yang aneh. Setidaknya ada beberapa metode yang pernah dipakai.

Sistem 15 Poin x 3 Gim (1877-2005)

Dalam sejarah olahraga tepok bulu, sistem poin pertama diperkenalkan di British India pada 1877 dan tercatat resmi dalam buku aturan permainan.

Kala itu, permainan bulu tangkis menggunakan sistem 15 poin untuk nomor tunggal putra dan semua nomor ganda. Sedangkan nomor tunggal putri memakai sistem 11 poin.

Permainan juga masih memakai sistem pindah bola. Jadi, pemain baru bisa menambah angka setelah memenangi rally dengan kondisi memegang servis.

Dalam nomor ganda, pindah bola terjadi jika suatu pasangan kalah reli pada jatah servis pemain kedua atau second serve.

Pasangan ganda putra Tjun Tjun dan Johan Wahjudi jadi wakil Indonesia pertama yang meraih gelar dalam Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis.
Pasangan ganda putra Tjun Tjun dan Johan Wahjudi jadi wakil Indonesia pertama yang meraih gelar dalam Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis. (Dok. Badminton Talk)

Sementara itu, jika dalam suatu gim kedudukan imbang 14-14 (atau 10-10 untuk tunggal putri), maka deuce akan diberlakukan.

Pemain yang pertama kali mencapai game point berhak menentukan kelanjutan permainan dalam gim tersebut.

Pemenang bisa ditentukan dengan pemain pertama yang bisa mencetak angka 17 (13 untuk nomor tunggal putri) atau dilanjutkan hanya sampai angka ke-15 (11 untuk tunggal putri).

Sistem best of three pun ditetapkan untuk menentukan pemenang laga. Jadi, pemain dinyatakan menang jika sudah merebut dua dari tiga gim yang dijadwalkan.

Sistem 7 Poin x 5 Gim (2002)

Memasuki 2002, otoritas bulu tangkis dunia mengubah sistem poin 15x3 karena dianggap memakan durasi yang sangat lama dan tak terprediksi. 

Maka digagaslah sistem 7 poin x 5 gim. Pemain dinyatakan memenangi laga jika telah merebut tiga dari lima gim yang ada.

Kala imbang 6-6 dalam sebuah gim, pemain yang pertama kali menyentuh angka enam dapat menentukan permainan bakal berakhir pada poin ketujuh atau kedelapan.

Sedangkan saat pertandingan pada kedudukan sama kuat 2-2, pemenang bakal ditentukan pada gim kelima.

Saat gim pamungkas berlangsung, pemain bakal bertukar tempat ketika salah satu dari mereka mencapai angka empat.

Pada setiap akhir gim, ada waktu jeda selama 90 detik yang bisa dimanfaatkan pelatih untuk memberi instruksi kepada pemain.

Meski demikian, sistem ini tak berlangsung lama mengingat masalah durasi tak sepenuhnya teratasi karena masih menetapkan pindah bola.

Sistem 7x5 ini terakhir kali dipakai saat bulu tangkis dimainkan pada ajang Commonwealth Games 2002 di Manchester, Inggris.

Sistem 21 Poin x 3 Gim (2006-Sekarang)

Setelah sistem 7x5 dianggap gagal menyederhanakan sistem 15x3, otoritas bulu tangkis dunia kembali bereksperimen.

Sistem 21 poin x 3 gim pun digagas dan diuji coba untuk semua nomor mulai Desember 2005. Durasi laga bisa terpangkas banyak lantaran pola pindah bola tak lagi dipakai.

Dalam sistem ini, pemain/pasangan dapat terus mencetak angka setelah memenangi reli tanpa harus pindah bola atau dalam istilah bulu tangkis dikenal dengan rally point.

Pemain harus mencapai angka 21 terlebih dahulu untuk memenangi sebuah gim. Jika skor imbang 20-20, maka gim dilanjutkan ke setting (istilah untuk deuce).

Setting berakhir jika salah satu pemain/pasangan sudah unggul dua angka dari sang lawan atau lebih dulu mencapai angka 30 saat kedudukan sama kuat 29-29.

Pebulu tangkis putri asal Mauritius, Kate Foo Kune.
Pebulu tangkis putri asal Mauritius, Kate Foo Kune. (instagram.com/katefookune)

Dalam sistem 21x3 ini juga dikenalkan interval, yakni masa jeda 60 detik saat salah satu pemain mencapai angka 11 dalam satu gim. Sedangkan jeda antargim bergulir 120 detik.

Pada gim ketiga, masa interval juga menjadi tanda untuk kedua pemain bertukar sisi lapangan.

Setelah diuji coba , sistem 21x3 akhirnya ditetapkan sebagai metode penghitungan poin pertandingan bulu tangkis resmi mulai Agustus 2006 dan terus dipakai hingga saat ini.

Sistem 11 Poin x 5 Gim (Rencana Terbaru)

Sistem ini pertama kali digagas BWF pada 2014 dan sudah diuji coba dalam sejumlah kesempatan termasuk level Grand Prix Gold maupun Premier Badminton League.

Sistem 11x5 dipercaya dapat membuat laga bulu tangkis jadi lebih intens dan menarik. Meski begitu, gagasan ini tak begitu saja diterima dan bisa diaplikasikan.

Pada 2018, penolakan disuarakan PBSI lantaran saat itu mepet dengan dimulainya periode kualifikasi Olimpiade Tokyo 2020 sehingga terlalu riskan melakukan perubahan sistem.

Menariknya, Indonesia pula yang membangkitkan ide sistem 11x5 untuk dibahas penerapannya pada rapat umum tahunan pada 22 Mei 2021.

Jika disetujui, sistem 11x5 ini akan diterapkan pada 2022 atau setelah Olimpiade Tokyo 2020 selesai digelar pada musim panas 2021 (tertunda setahun karena Covid-19). 

Dalam pemaparan pada laman BWF, sistem 11x5 ini diklaim memiliki sejumlah kelebihan dan pemangkasan durasi laga menjadi sorotan utama.

Pemaparan singkat BWF soal sistem poin 11x5 yang bisa saja diterapka setelah Olimpiade Tokyo 2020.
Pemaparan singkat BWF soal sistem poin 11x5 yang bisa saja diterapka setelah Olimpiade Tokyo 2020. (BWFBadminton.com)

BWF belum menerangkan secara rinci soal sistem 11x5. Yang jelas, setiap gim bisa dimenangi dengan 11 poin dan memakai sistem best of five atau menang setelah merebut tiga gim.

Sistem rally point tampaknya juga masih akan diterapkan untuk menghemat durasi laga. Selain itu, masa setting akan terjadi saat kedudukan sama kuat 10-10.  

Setting berakhir jika salah satu pemain/pasangan mampu unggul dua angka dari sang lawan atau lebih dulu mencapai angka 15 saat kedudukan sama kuat 14-14.

Masa jeda interval pada setiap gim tampaknya bakal ditiadakan kecuali pada gim kelima saat pemain berpindah sisi lapangan ketika ada salah satu yang lebih dulu meraih angka enam.

Ikuti juga InstagramFacebook, dan Twitter dari Skor Indonesia.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor Indonesia (@skorindonesia)

Berita Bulu Tangkis Lainnya:

BWF Singgung Perubahan Skor 11x5, Ternyata Usulan dari Indonesia

Susy Susanti Menilai Format Perhitungan Poin 11x5 Tidak Menarik 

  • Sumber: bwfbadminton.com, Scroll.in, badminton-hub.weebly.com
  • Tag

    Video

    Komentar

    Berita Terkait

    Badminton

    Selasa, 6 April 2021

    Lee Zii Jia Yakin akan Makin Garang dengan Sistem Poin 11x5

    Lee Zii Jia yakin format poin 11x5 akan cocok dengan gaya permainannya meskipun butuh adaptasi.

    Badminton

    Selasa, 6 April 2021

    Rionny Mainaky Dukung Perubahan Format Poin Bulu Tangkis Jadi 11x5

    Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI, Rionny Mainaky, menyambut baik wacana perubahan format poin 11x5.

    Badminton

    Rabu, 7 April 2021

    Soal Format Skor 11x5, Herry IP Sebut Tim Ganda Putra Sudah Antisipasi

    Saat ini skuad ganda putra masih fokus penyegaran di Solo dan Sragen hingga Kamis (8/4/2021).

    Terbaru

    Badminton

    Sabtu, 10 April 2021

    Setahun Tak Tanding, Ganda Campuran Terbaik Dunia Yakin Kekuatannya Meningkat

    Huang Yaqiong mengaku staminanya meningkat dan jangkauan bolanya makin lebar.

    Badminton

    Sabtu, 10 April 2021

    Sebagian Pebulu Tangkis Cina Comeback di India Open 2021

    Sebanyak tujuh wakil Cina terdaftar sebagai partisipan India Open 2021 tertanggal 11-16 Mei.

    Badminton

    Jumat, 9 April 2021

    Ketua Umum NOC Indonesia: Sistem Pembinaan PP PBSI Perlu Dicontoh Cabor Lain

    Raja Sapta Oktohari menuturkan pembinaan yang dilakukan PP PBSI bisa jadi benchmark untuk cabor lain.

    Badminton

    Jumat, 9 April 2021

    67 Atlet Pelatnas Cipayung Jalani Tes Kesehatan

    Sebanyak 67 atlet pelatnas bulu tangkis menjalani serangkaian tes kesehatan, Kamis (8/4/2021).

    Badminton

    Jumat, 9 April 2021

    Menpora: Bulu Tangkis Menjadi Unggulan Pertama dari Desain Besar Olahraga Nasional

    Menpora, Zainudin Amali memaparkan Desain Besar Olahraga Nasional saat menghadiri pelantikan Pengurus PBSI.

    Badminton

    Jumat, 9 April 2021

    Pelatih Cina Bocorkan Kekuatan Fantastis Rival Marcus/Kevin

    Pelatih timnas bulu tangkis Cina, Zhang Jun, mengklaim penampilan Twin Towers saat ini di atas ekspektasi.

    Badminton

    Jumat, 9 April 2021

    Menpora Zainudin Amali Ingatkan PBSI soal Target Dua Olimpiade

    Menpora RI Zainudin Amali ingatkan PBSI soal target dua Olimpiade yang harus dilalui kepengurusan baru.

    Badminton

    Jumat, 9 April 2021

    Pelantikan Pengurus PBSI 2020-2024 Terlambat 4 Bulan, Ini Alasannya

    Pelantikan Pengurus PBSI 2020-2024 molor empat bulan. Diumumkan pada 23 Desember 2020, baru dilantik 9 April 2021

    Badminton

    Jumat, 9 April 2021

    Kapolri Listyo Sigit Prabowo Mundur dari Jabatan Sekjen PBSI

    Sekjen PP PBSI, Listyo Sigit Prabowo, mengajukan surat pengunduran diri.

    Badminton

    Jumat, 9 April 2021

    3 Prestasi PP PBSI Era Wiranto yang Ingin Dilanjutkan Agung Firman Sampurna

    Agung Firman Sampurna akan melanjutkan apa yang sudah berjalan baik di periode Wiranto
    X